Di Kementrian Agama kota Bandung, awal dzulqa’dah

Kamis pagi, sahabat saya dari aceh tiba-tiba ada di depan rumah. mengabarkan bahwa hari ahad pekan ini mau berangkat haji..

Haji ?, bukan nya masih dzulqa’dah ?

# ternyata beliau berangkat kloter-kloter awal, sehingga pekan ini akan terbang menuju saudi.. yang semakin menjadi-jadi penasaran bagi diri saya, beliau ini masih seumuran, sekitar 26 thn an..

kapan daftar haji ?
2011, embrksh bdg, karena masih ada saudara di bandung..

# 2011 sudah berfikir untuk haji, sedangkan kita? mungkin tahun 2011 masih mikirin TA klo yg kuliah, atau mikirin karir bagi yg sdh bekerja, mikirin investasi bagi yg sdh bisnis, mikirin akhwat bagi yg sdh mau nikah.. jangankan daftar haji, terbesit niat untuk haji aja mungkin tdk..

biaya nya dari mana ?
ana nabung dari hasil ngajar bimbel dan belajar jualan sedikit2..

# iya.. beliau sebatang kara semenjak SMA, karena waktu SMA di magelang, seluruh keluarga inti nya menjadi korban tsunami aceh, yang meninggalkan kepiluan mendalam bukan hanya kota kelahiran nya porak poranda, akan tetapi ibu bpk serta saudara2 nya yang serentak meninggalkan nya..

ko bisa 2011 kepikiran untuk haji ?
iya, tadinya ingin segera menikah, tp kondisi masih belum memungkinkan, sedangkan haji bagian dari rukun islam

# jadi ingat, kenalan yg berhasil memberangkatkan kedua org tua nya haji dikala berjaya, namun hingga kini ia blm haji, krn roda kejayaan sdh berputar.. ada juga yg secara fisik mampu, keuangan mampu, tp baru terpanggil di usia 50 han baru mendaftar.. sedangkan antrian di bdg, daftar 2015 wtng list sampai 2028, lantaran adanya dana talangan haji yg kontroversi

seperti tradisi masyarakat indonesia, famili nya yg di bdg, mengadakan acara semacam syukuran sebelum keberangkatan.. sy pun di undang..

pa ustadz yang memberikan ceramah terlihat kagum, krn yg akan berangkat haji pemuda 26 thn, sedangkan bpk2 yg hadir rata2 dua kali umur sahabat sy ini..

pa ustadz menyampaikan penting nya niat dari awal hingga akhir haji, beliau juga menjelaskan detail-detail haji, krn beliau adalah petugas haji yg secara berkala ke tanah suci membawa rombongan KBIH..

..ke esok an hari..

sy mengantar beliau ke depag bandung, membawa koper besar yg akan di bawa selama haji.. umumnya bapak2 dan ibu2 sepuh yang mau berangkat dengan mata berbinar merindukan tanah haram…diiringi satu atau dua mobil rombongan keluarga yang mengantar.. sedangkan ia, hanya berdua dengan sy naik motor bawa koper..

Maashaa Allah, Atmosfir haji begitu merasuk ke hati, meskipun belum di tanah suci..

Semoga Allah meng-anugerahi kepada kita semua niat yang jujur untuk ber-haji, karena kesungguhan niat bisa menghantarkan kita untuk ke tanah suci, meski takdir tidak terjadi, namun ganjaran pahala di sisi Allah Ta’ala bisa setara bahkan lebih utama..

Semoga Allah menggerakan raga kaum muslimin yg sudah tercatat mampu secara fisik & financial untuk berangkat haji, karena yang di pertaruhkan adalah ke islaman nya, tatkala rukun islam yg ke lima sudah wajib atas nya..

Allahuma aminn..

Semoga Sahabat saya diberikan kelancaran & keikhlasan dalam menjalankan tiap ritual haji, dan menjadi haji yg mabrur..

dan terakhir beliau WA,
“oya akh, mau nitip do’a apa..?”

foto : di Kementrian Agama kota Bandung, awal dzulqa’dah.

Sumber fb Muhammad irkham yasin

https://samase.co.id/https://www.instagram.com/samasecloth/https://shopee.co.id/samase.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: